June 15, 2015 jejakkakirani 0Comment

Belum sampai lima menit saya menulis kicauan di akun  twitter mengenai ‘kuliner di Rembang di mana saja ya’, sebuah balasan datang. Setelah perkenalan singkat, maka teman baru itu menawarkan untuk menemani saya berburu kuliner pesisiran khas Lasem dan Rembang. Tulisan di bawah ini adalah rangkuman beberapa kuliner di Rembang dan Lasem yang sayang bila dilewatkan begitu saja.

SATE SREPEH

IMG_4056 (1)
Sate Srepeh

Tidak sah jika sudah sampai Rembang tapi belum pernah mencoba sarapan Sate Srepeh, begitu kata beberapa blogger. Maka pagi itu, saya diajak Pop sarapan sate srepeh. Sate srepeh adalah sate ayam berkuah santan yang dimakan dengan nasi dan sayur tahu dengan taburan kacang. Ketika sate srepeh terhidang di depan saya, Pop menyuruh saya untuk mencicipi satenya terlebih dahulu. Hmmm….rasanya enak!! Bumbu santannya mirip-mirip dengan kuah ayam bumbu rujak ala Jawa Timuran. Setelah itu, baru saya diperbolehkan mencampurnya dengan nasi tahu. Ternyata nasi tahunya manis. Dan pedas. Jika dicampur dengan sate, maka rasa kuah satenya jadi kalah kuat dibanding rasa nasi tahunya. Hmm…..saya jadi mengerti mengapa Pop menyuruh saya mencoba satenya terlebih dahulu. Yang bikin tambah  sedap karena nasi tahunya diletakkan di atas daun jati.

Sate srepeh ini memang nikmat untuk dijadikan sarapan. Salah satu penjual sate srepeh yang terkenal di Rembang adalah sate srepeh Bu Slamet yang terletak di kawasan Pecinan.

LONTONG TUYUHAN

Lontong Tuyuhan
Lontong Tuyuhan

Mengenai lontong tuyuhan ini sudah saya baca sebelumnya di majalah National Geography Traveler. Jadi, di suatu siang yang panas saya sedikit memaksa Pop – teman baru saya – untuk mengantarkan ke Tuyuhan.

“Pokoknya, saya harus nyobain lontong tuyuhan ya, Pop!”  begitu ujar saya setengah memaksa, Saya memang penggemar masakan semacam lontong opor, lontong sayur, dan turunannya. Keinginan saya terkabul. Siang itu dengan mengendarai sepeda motor saya membelah jalanan menuju Tuyuhan.

Ketika sampai, saya sedikit kecewa. Saya membayangkan akan melihat deretan mbok-mbok dengan pikulan khas nya dan dingklik-dingklik kecil yang penuh berisi orang-orang yang sedang menikmati lontong tuyuhan. Nyatanya, pusat kuliner lontong tuyuhan sudah berupa bangunan permanen dan terdiri dari kios-kios kecil. Tapi tak apalah! Ketika si penjual tengah mengirisi lontong kemudian mencampurnya dengan kuah opor dan potongan ayam, saya sudah lupa kekecewaan saya. Tak sabar saya mencobanya. Hummm….opor yang kental, gurih,  dan sedikit pedas. Agak berbeda dengan opor-opor yang selama ini saya kenal. Tidak seperti lontong opor pada umumnya yang terdiri dari opor dan sambel goreng serta uba rampe lainnya, lontong tuyuhan ini murni terdiri dari lontong, kuah opor, dan potongan ayam. Kuahnya sendiri sudah pedas. Yang menarik dari makanan ini adalah bentuk lontongnya! Biasanya bentuk lontong itu kan seperti tabung, bulat memanjang. Nah, kalau yang ini lontongnya berbentuk segitiga dan gepeng. Jadi ketika lontongnya dipotong-potong bentuknya jadi lebar-lebar dan tidak beraturan. Siang itu, saya sampai nambah dua piring!

SOTO REMBANG

sotorembang
Soto Rembang

Boleh saja namanya soto tapi jangan dibayangkan soto berkuah kuning bening seperti soto-soto pada umumya. Pagi itu, saya berkesempatan untuk mencicipi Soto Rembang. Mulanya, saya masi belum paham. Soto Rembang dan soto-soto lainnya, apa bedanya?

Nyatanya sungguh berbeda! Soto rembang  ternyata berkuah santan dan berwarna kecoklatan (karena kecap), meski isinya tetap sama. Suwiran ayam, kecambah, dan bawang goreng. Tidak ada kubis/kol dan so’on yang menemani. Agar tidak eneg, maka harus diberi perasan jeruk nipis. Rasanya?? Mirip-mirip dengan nasi gandul khas Pati itu. Tapi rasa soto ini mengingatkan juga pada nasi pindang Kudus. Enak?? Not bad, lah!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *